24 June 2006

Uhuk uhuk

Pilek
Batuk,..
Kadang saya bingung, kenapa ada aja penyakit di saat-saat yang tidak diinginkan.
Minggu ini saya mostly free,.. lagi pengen mendinginkan otak
Setelah mendapat 8 (skripsi), otak saya udah ngga setegang dulu lagi.
Dan otak saya menuntut istirahat total.

Jadilah saya minggu ini doing nothing!
Hm… nothing? Maybe my housemates bakal ketawa terbahak-bahak kalo mendengar saya doing nothing.
No,.. saya tetep kerjain something, tapi ngga kerja part-time.
Saya do what I like, not what I must.

Jadilah minggu ini saya beres-beres kamar,
mulai ngepack-ngepack barang. Eh,.. tidak nyangkaa,.. 3 minggu lagi!!

Sebelnya batuk pilek ini makin parah. Padahal saya pengen being active,.. eh,.. alhasil gara-gara flu dodol ini, saya jadi suka malas-malasan. Apalagi ini lagi PMS. Doh,.. bawaannya makan mulu. Sebel!! Tapi kalo makan, di mulut ngga ada rasa apa-apa.

Batuk ini udah dari kapan hari. Tapi kayak nyangkut di tenggorkan gitu. Saya sebel! Akhirnya saya pake cara kasar. Makan chips satu kantong!! Tapi tetep aja,.. nggak batuk2. tetep Cuma ehem-ehem gitu. Doh,.. sebel!! (Ups, kalo si Stefy tau saya pake “Cara kasar“ ini, pasti saya dijitak!)

Hm,.. kayaknya seru juga mengeluh diblog. Heheeh,.. sapa tau dapet tips gimana supaya bisa sakit batuk beneran :P

17 June 2006

Bangga,.. ha ha ha!



Saya hari ini senang,..
despite the fact bahwa saya hari ini sakit, tapi maksa untuk pergi ke bazaar-nya GKIN
despite bahwa kaki saya sakit karena makai sepatu baru
despite saya capek,..
saya senang.

Bang tepy tadi telpon saya, tiba-tiba.
Jujur, saya paling senang when he calls me when i least expect it.
Kesannya surprise gitu,.. saya suka surprise.

Trus dia curhat (lagi) tentang skripsinya,.. yang notabene sempet kacau
tapi sekarang uda lumayan beres.
Jadi long story short, skripsi stefy kurang added value, unique point gitu deh
trus kapan hari saya kasih saran.
Saya tidak expect saran saya bakal dipakai.
Karena yeah,.. saya siapa sih,.. ngerti2 skripsinya dia juga ngga
tapi mendengar ceritanya, saya jadi tergerak memberi saran.

Eh,.. ternyata saran saya yang dipakai. Dosennya pun naksir sama saran saya.

Saya senang.
Bangga.
Ternyata dia dengerin saya.

Habis kadang saya suka sebel, soalnya stefy tuh suka mbeling (nakal)
kalo diomongin apa suka ngga nurut.

Saya senang, saran saya diterima
Saya senang bisa support dia
dan saya senang dia percaya sama saya untuk memberikan saran

Stef, semoga saran saya tidak mengecewakan.
Selamat berjuang.

P.S. image di atas tuh kok pas ya ama kisahmu, stef! :P

3 June 2006

Mimpi

Dulu,..

Duluuu banget. Saya pengen jadi model. Beberapa kali ikutan Gadis sampul, tapi tidak pernah kepilih. Masuk unggulan pun tidak. Sedihnya. Jadi minder (tuh, phien, kenapa saya minder!)

Entah kenapa saya pengen jadi model. Mungkin karena model tuh tinggal senyum-senyum dikit, pose yang keren, dapet uang. Trus saya suka difoto (yang ini sampek sekarang masih nih!)

Ah yeah,.. akhirnya setelah umur saya sudah melewati batas umur ikutan gadis sampul, mimpi itu saya kubur dalam-dalam. Dalaaam sekali.

Akhirnya, sejak saya di belanda, keinginan itu uda hilang. Apalagi gara2 sering liat reality show about model: model behavior, America next top model. Jadi takut! Gimana orang2 di dunia model tuh bitchy sekali. Trus pertengkaran antar cewek2 yang ganas,.. huu,.. saya kayaknya tidak akan pernah siap untuk masuk dunia itu.

Tadi siang, pas saya kerja di Albert Heijn, eh,.. tiba-tiba ada meneer pake sweater pink, jaket hujan warnah merah, beli 6 packs roomboter koek (butter cake), jeruk dan mangga. Trus, nia sekedar berbasi-basi, nanya “heeft u een feestje, meneer? (lagi ada pesta?) Trus dia bilang, iya ada feestje, sort of.

Trus, akhirnya saya sadar, si meneer ini lagi ngeliatin saya.

Saya bilang “wordt 10 euro.” (jadinya 10 euro), ketika saya selesai nge-scan barang2 belanjaan dia. Dia buka dompet dan mengeluarkan sesuatu. (Diterjemahkan dlm bhs indo) “Ini lho pesta yang saya maksud.” Si meneer mengeluarkan sebentuk kartu nama, warna pink.

Ternyata meneer ini punya model agent, dia baru buka, dan lagi cari model. Dan dia menawarkan saya jadi model, karena mereka lagi cari orang.

Hoooo,...
Nia? Jadi model? Hu hu hu,... hm,....
Iya ngga ya?
Contact meneer –nya lagi gak ya? Wekekek,...
Ntar gimana kalo saya beken kayak Famke Jansen? Hm,....

*saya kok ngga bisa bayangin saya jadi model ya?*