Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2006

“Siapa suruh datang Jakarta?”

Buset, akhirnya saya kembali ke tanah air tercinta, Surabaya, kota Pahlawan. Badan saya kayaknya bener-bener harus di-massage abis-abisan. Mulai hari Rabu, kemacetan ibukota sudah jadi makanan rutin. Kayaknya nggak bisa kamu berdoa untuk tidak terjadi kemacetan. Saya yakin Tuhan itu ada, tapi kayaknya Tuhan udah capek ngurusin kemacetan jakarta dan ngebiarin itu terjadi.

Bisa jadi Tuhan tuh mau melatih kesabaran manusia. Kali ye?

Hm, bisa dibilang saya ini mengadu nasib di Jakarta. Saya lagi cari-cari kerja di Jakarta. Lho kok? Iya, saya udah ga betah nganggur. Padahal dulu janjinya mau sebulanan gitu nganggur dan ngelaukin hal-hal yang sosial (dus, bukan sok sial :P) or bantu-bantu gereja ngapaainn gitu. Tapi saya ini kok jadi bingung, mo ngapain di rumah. Jadi senewen sendiri.

Akhirnya saye putuskan untuk hubungi orang-orang di jakarta yang saya kenal ataupun orang yang ngga saya kenal tapi dikenalin via-via, ah tapi saya kan bisa pura-pura sok kenal. Udah deh, mulailah saya planning…

Kacau, d!

Pulang ke indo bukan suatu hal yang gampang, yang cuma tinggal isi koper, bawa koper, masuk pesawat, balik kampoeng dan live happily ever after.
Neeh,.. no way lah!

Saya awali berbagai macam fase, puluhan different fase yang up and down sebelum saya sampai pada stable phase sekarang ini. Dimulai dari beberapa bulan yang lalu saat saya belon yakin apa saya bakal pulang, apa tinggal di belanda tercinta.

Pada saat itu saya masih tenang-tenang, karena deadline pembayaran tiket tuh msh 30 juni. Jadi pas bulan april mei gitu, ya saya cuma focus ke pembuatan skripsi. Sometimes emang contact sana sini umtuk cari-cari kemungkinan kerja di belanda as well as di Indo.

Tyus, pas uda masuk awal juni, saya masuk fase selanjutnya, saya uda mulai mikir, kayaknya saya bakal pulang indo, deh! Uda mulai packing-packing, menawarkan kamar saya pada saat itu ke orang-orang yang membutuhkan, afzeggen (cancel) asuransi, keanggotaan ini itu sampai mulai kerja rodi untuk ngumpulin uang bayar tiket.

Saya mikir gini:…

First Pre-culture shock

Seperti yang saya udah cerita kemarin diblog Free Prayer saya, saya agak freaking out akhir-akhir ini melihat the fact saya mau pulang.

Kemarin jumat adalah hari terakhir saya kerja di Albert Heijn. Lucu banget rasanya say goodbye to people not sure whether you will see them again. Jadi saya bilang ke beberapa orang “Dag, je zie me misschien niet meer” (bye, you probably don’t see me again). Trus pelukan sama beberapa orang.

Ah, itulah awal perasaan kehilangan saya. Kemarin (sabtu) adalah hanging out day for penghuni diemerkade minus Golda yang lagi vacantie (liburan) ma nyokap. Hari diawali dengan having fun dan annoying karena Daniel salah makan obat. Daniel yang biasanya cool, hari ini berkicau. Heheh,..tapi fun kok! Trus kejatuhan mood saya dimulai dari pas di Volendam ada lusinan orang indonesia.

Seperti yang mungkin teman-teman ketahui, saya kurang suka kalo ketemu orang indo di Belanda. Nggak semua orang indo sih, kadang saya okeh-okeh aja, tapi kadang, kalo orang indo yang udah …