30 July 2006

“Siapa suruh datang Jakarta?”

Buset, akhirnya saya kembali ke tanah air tercinta, Surabaya, kota Pahlawan. Badan saya kayaknya bener-bener harus di-massage abis-abisan. Mulai hari Rabu, kemacetan ibukota sudah jadi makanan rutin. Kayaknya nggak bisa kamu berdoa untuk tidak terjadi kemacetan. Saya yakin Tuhan itu ada, tapi kayaknya Tuhan udah capek ngurusin kemacetan jakarta dan ngebiarin itu terjadi.

Bisa jadi Tuhan tuh mau melatih kesabaran manusia. Kali ye?

Hm, bisa dibilang saya ini mengadu nasib di Jakarta. Saya lagi cari-cari kerja di Jakarta. Lho kok? Iya, saya udah ga betah nganggur. Padahal dulu janjinya mau sebulanan gitu nganggur dan ngelaukin hal-hal yang sosial (dus, bukan sok sial :P) or bantu-bantu gereja ngapaainn gitu. Tapi saya ini kok jadi bingung, mo ngapain di rumah. Jadi senewen sendiri.

Akhirnya saye putuskan untuk hubungi orang-orang di jakarta yang saya kenal ataupun orang yang ngga saya kenal tapi dikenalin via-via, ah tapi saya kan bisa pura-pura sok kenal. Udah deh, mulailah saya planning trip saya ke Jakarta.

Ke jakartanya ini dibarengin ama Bang Tepy. Kata Mbak Anita ini pre honey moon. Dodol! Pre honey moon dari hongkong? Hahahah,.. in my ideal honey moon, there won’t be any TRAFFIC JAM. Trus di honey moon saya, adanya palm trees bukan asap kendaran bermotor dan motor-motor yang serobot sana sini. It is right that I would like to go to a tropical place for my honey moon, tapi nggak yang penuh dengan gedung-gedung pencakar langit. FYI, kami menginap di rumah keluarga kami masing-masing, yang lucunya sama-sama di Pondok Indah dan lebih ngakaknya lagi, ternyata tante-tante kami ini satu gereja dan sepupu-sepupu kami saling kenal. Wakaakak,… God you are so funny!

Dimulai dengan ke CIKARANG. Ini sebuah broadcasting company gitu. Huiii,.. seru banget!! Bayangin,.. gw liat tempat syuting, camera2, trus bermacam2 hal-hal yang berhubungan dengan entertainment. Duluu banget saya punya desire untuk kerja di tempat-tempat kayak gini. Ah,.. aku jadi mau deh kerja di sini!! Tapi saya masih mikir-mikir, karena kerjaan saya ini jauuuh banget dari dunia Intellectual capital and Knowledge Management.

Tyus besoknya ke Universitas Binus. Ini nih lebih ke ngomongin deal ngelakuin project bareng. Jadi bukan ngelamar kerjaan. Finally, hari terakhirnya, saya ke Uni Bunda Mulia, nah,.. ini sebenernya saya Cuma mo nemuin orang. Saya disuruh ama dosen saya di belanda. Eh,.. tapi tiba-tiba dia nawarin saya jadi Marketing manager. Nah lho?? Kan bingung??

Saya masih mikir-mikir. Karena Jakarta itu padat. Jakarta itu ganas. Dan lagi, kalo saya ke Jakarta, saya harus membangun lagi hidup saya di dunia yang strange, yang baru. Saya harus ninggalin keluarga, ninggalin Bang Tepy, ninggalin Intellectual Capital project saya yang di Surabaya.

While saya mikir-mikir, saya kasih gossip seru aja deh ya! Gini,.. cowok yang duluu pernah saya sebut-sebut sebagai orang yang saya pernah saya ngefans, yang temennya temen saya, tiba-tiba menghubungi saya lagi. Dan setelah dia tau saya di indo, dia menghubungi saya beberapa kali. Dan pas di Jakarta, dia ngajakin ketemuan. Huuu,.. untung ngga jadi!! Kalo jadi pun, saya pasti ajak Bang Tepy untuk nemuin dia. Tenang,.. saya sudah bisa resist the temptation, kok!

Hm,.. gossip apa lagi ya? Oh iya,.. cerita lucu aja!! Lina Susanti,.. tau kan? Nah, saya ketemu dia di airport kemarin sabtu, pas saya mo balik ke Surabaya. Wakakak,.. lucu banget! Bisa kebetulan gitu. Akhirnya Lina bisa ketemu secara live ama Bang Tepy, yang konon kata Lina dulu kayak Vaness-nya F4 (Nggak relaaaa!!!)

Khusus cerita buat Golda en Nita,.. virus JT sudah semakin berkurang dari kehidupan abang saya. Mulai lega. Musik yang didengerin lebih ke arah “sehat”. Ketika saya sudah mulai bahagia sekaligus lega karena nggak harus ngomongin masalah “aneh” ini ke dia, tiba-tiba saya mendengar ringtone “senorita” (JT) dari HPnya, dan parahnya itu ringtone khusus kalo saya telpon dia.

Terdiam. Membisu. Tidaaak,.. saya sudah mau menangis (yes, literally!)!!!!

Dan di mall dia membeli CD lagu, ada artis indo gitu yang JT WANNA BE BUangeetzz!!! Saya langsung lemeesss. Ya ampooon Golda,.. saya kayaknya butuh kamu buat curhat masalah ini!! Saya lebih rela dengerin korea-korea kamu daripada JT.

Eh, eh,.. saya kemarin sempet keceplos ngomong kalo saya benci boysband, benci cowok muka boysband. Saya sempet cerita omongan saya ma Elvin, kalo suruh pilih Wolverine pa Cyclops, saya pilih Wolverine (apart from his butt, ya phien!), trus kalo suruh pilih Johnny Depp ma Orlando Bloom, saya pilih Bang Johnny (tapi kalo anaknya Gerald Kelly yang kayak Orland Bloom, hueee, saya tidak menolak!! Heheheh, bener gak dita?). Jadi dia tau, Gol, kalo saya benci boysband. Trus, saya sempet cerita dandanan cowok-cowok belanda yang suka sok JT, dan saya ngerasa itu aneh. Hm,.. semoga dia nyambung ya,.. hehehehhe :P

Sekarang udah di Surabaya lagi, masih sibuk mikirin nasib ke depan. Ah, teman-teman doain ya.

24 July 2006

Kacau, d!


Pulang ke indo bukan suatu hal yang gampang, yang cuma tinggal isi koper, bawa koper, masuk pesawat, balik kampoeng dan live happily ever after.
Neeh,.. no way lah!

Saya awali berbagai macam fase, puluhan different fase yang up and down sebelum saya sampai pada stable phase sekarang ini. Dimulai dari beberapa bulan yang lalu saat saya belon yakin apa saya bakal pulang, apa tinggal di belanda tercinta.

Pada saat itu saya masih tenang-tenang, karena deadline pembayaran tiket tuh msh 30 juni. Jadi pas bulan april mei gitu, ya saya cuma focus ke pembuatan skripsi. Sometimes emang contact sana sini umtuk cari-cari kemungkinan kerja di belanda as well as di Indo.

Tyus, pas uda masuk awal juni, saya masuk fase selanjutnya, saya uda mulai mikir, kayaknya saya bakal pulang indo, deh! Uda mulai packing-packing, menawarkan kamar saya pada saat itu ke orang-orang yang membutuhkan, afzeggen (cancel) asuransi, keanggotaan ini itu sampai mulai kerja rodi untuk ngumpulin uang bayar tiket.

Saya mikir gini: “kalo ntar saya ga punya uang buat bayar tiket, ya ga pulang.” Unexpectedly, saya emang harus keluar banyak uang. Sepeda saya rusak, tyus hrs dibetulin. Bayar telpon, beli oleh-oleh, dan juga saya treat myself setelah proses skripsi yang menegangkan. Thus, belanja-belanji. :P

Yet, God is too good to be true (thankfully He does exist). Saya dapet donation melalui OMF. Jumlah uangnya tuh lho, kok ya pas banget buat bayar tiket. Weleh! Saya cuman bisa nangis waktu itu. Matur nuwun, Gusti Allah!

Pas udah akhir-akhir juni, pas deadline bayar tiket uda tinggal dua mingguan lagi, eh…. saya dapet tawaran kerja di Belanda. Orang gereja yang saya kenal lewat grup paduan suara tuh kerja di communication agency. Dus, ya, saya bisa dapet access langsung ke HRD nya. Saya masukin CV, cover letter, sambil berdoa, nanya kehendak Tuhan-kah ini? Exited, indeed, tapi on the other had saya mulai kuatir,.. lho gimana dengan nasib si Stefy?

Pas deadline bayar tiket benar-benar tiba, tidak ada kabar berita dari si comm. Agency ini. Doh! Gimana donk? Dengan iman, saya bayar tiket itu. Saya had a peaceful feeling about it. Jadi ya udah, saya bayar. Ternyata pas cerita-cerita ama kenalan saya, dia bilang saya bisa keep Dutch ID card saya dan in case saya mau blk ke belanda sebelon expired date nya, itu masih mungkin.

Ya udah,.. saya senyum-senyum. Bahagia. Saya mikir, kalo misalnya saya di-hired ama nih comm. agency ya udah,.. saya balik ke belanda. Tapi, hari Rabu siang, pas saya lagi kerja di OMF, e-mail masuk bilang kalo mereka cari native Dutch speaker. Saya langsung ketawa, bahagia dan memuji Tuhan!! Saya pulang indo.

Ternyata ngga cukup sampek di sini saja pelajaran saya. Perasaan exited untuk pulang indo ketemu keluarga, stefy dan temen-temen bisa hilang begitu saja digantikan dengan ketakutan. Takut akan hubungan saya dengan Stefy selanjutnya. Takut gimana rasanya tinggal bareng ama bonyok lagi. Takut diatur-atur lagi. Takut ga punya kebebasan. Takut nggak bakal punya temen-temen lagi. Takut jadi pengangguran. Alhasil, beberapa hari sebelum penerbangan saya, saya malah males pulang. Saya takut kehilangan temen2 serumah Diemerkade saya, ini adalah ketakutan saya yang paling kuat pas itu.

Akhirnya, lha kok saya pulang juga.
Sampek di Indo, ya udah seneng juga. Ketakutan2 saya hilang gitu aja. Entah kemana. Puji Tuhan!

Tapi fase culture shock datang menyerang.
Saya mulai freaking out ngeliat habits orang-orang indo yang udah empat tahun ngga saya lihat. Saya mulai ngeliat hal kecil-kecil yang ngga penting and sweat those tiny things. Saya mulai benci diatur-atur bonyok, ditanyain mo kemana, ma sapa, pulang jam berapa,… mana pernah saya digituin pas di Belanda. Saya juga mulai sebel ketemu Stefy karena dia nyebelin pas lagi BT. Trus, adek kecil saya yang terlalu annoying mengikuti saya kemanapun saya pergi.

Pokoknya semua salah.
Saya sampek bingung, kenapa pas taon lalu pulang indo nggak sehorrible ini. Dulu tuh kayaknya semua nice. Trus saya renungkan, pikirkan, dan saya cerna baek-baek, ternyata alasannya adalah karena sekarang saya bakal tinggal di Indo, di Surabaya for good. Saya jadi sensitive terhadap hal-hal yang gak penting. Saya jadi sensitive ama perubahan.

Parahnya lagi, saya nganggur. Belon ada kerjaan. Emang saya rencana take some times off, buat relaxing sama mengembalikan fungsi otak saya. Tapi, saya udah mulai ngerasa vervelend. Bayangin, pagi bangun, ngga ngapain2, ngga tau mau apa, besok mo apa juga ga tau. Nah lho? Coba bandingin Nia yang di Belanda.

Kapan hari pas Ardy en Golda telpon, saya ditanyain, “lagi ngapain, nie?” Aku bilang lagi maen PS sama adekku. Mereka yang shock banget! :P Nah lho,.. gimana neh?

Tapi Golda bener, mungkin ini saatnya aku catching up ama temen-temen, ama keluarga dan Stefy.

Nyokap kemarin kasih ayat di Yosua 1, bahwa kita harus hati-hati in everything we do (Yos 1:8). Nah,.. saya jadi mulai agak tenang. Saya emang harus hati2. Saya ngga bole keburu2 cari kerja, randomly, although saya lagi desperately butuh something to do.

Jadi keinget ulm. Ulm,.. don’t rush ya mbak,.. hati2. Alon-alon asal kelakon.

9 July 2006

First Pre-culture shock

Seperti yang saya udah cerita kemarin diblog Free Prayer saya, saya agak freaking out akhir-akhir ini melihat the fact saya mau pulang.

Kemarin jumat adalah hari terakhir saya kerja di Albert Heijn.
Lucu banget rasanya say goodbye to people not sure whether you will see them again. Jadi saya bilang ke beberapa orang “Dag, je zie me misschien niet meer” (bye, you probably don’t see me again). Trus pelukan sama beberapa orang.

Ah, itulah awal perasaan kehilangan saya.
Kemarin (sabtu) adalah hanging out day for penghuni diemerkade minus Golda yang lagi vacantie (liburan) ma nyokap. Hari diawali dengan having fun dan annoying karena Daniel salah makan obat. Daniel yang biasanya cool, hari ini berkicau. Heheh,..tapi fun kok! Trus kejatuhan mood saya dimulai dari pas di Volendam ada lusinan orang indonesia.

Seperti yang mungkin teman-teman ketahui, saya kurang suka kalo ketemu orang indo di Belanda. Nggak semua orang indo sih, kadang saya okeh-okeh aja, tapi kadang, kalo orang indo yang udah tua-tua, alias tante-tante or oom-oom; atau keluarga or kelompok yang lagi liburan bareng di Belanda, saya agak segan berbaik-baik ama mereka atau menunjukkan tampang indonesia saya. Saya lebih milih menjauh dan ngomong bahasa belanda.
Mereka rese, saya suka diliatin atas bawah. Atau yang lebih parah, digangguin, diisengin, atau dikomentari yang nggak penting.

Saya jadi inget pas ke Leidseplein ama Elvin dan Ulma. Kita jalan-jalan, becanda pake bahasa Indo, eh,.. tiba-tiba ada mas-mas yang ngomong Apa kabar, orang indo ya mbak? (Dhee,.. Are we speaking Mars language?) Trus mas yang sebelahnya malah nyanyi lagunya Evi Tamala Selamat malam duhai kekasih! Doo,.. parah. Rese kan?!

Kemarin ini di Volendam juga gitu. Pas aku start talking in Indonesian, khas djowo, orang-orang indo yang kayaknya juga dari jawa (timur), menatapku atas bawah depan belakang kanan kiri. Rese!

Tapi alhasil, saya dimarahi Daniel (yang seperti dibaca diatas, salah minum obat hari itu :P), karena kata Daniel saya overacting. Nggak perlu ngerasa gitu, gitu katanya. Terus saya pikir, apa saya overacting ya? Apa saya keterlaluan? Kok saya nggak ngerasa comfortable di tengah-tengah orang-orang indo? Kenapa saya mau menghindari mereka? Kenapa saya agak ilfil melihat keramaian dan keramahan mereka?


Bingung.

Inilah moment dimana mood saya hancur. Sejak dari Volendam saya jadi mikiiir terus. Kenapa gini, kenapa gitu? Kok bisa gini?

Lalu ketika pulang naik Tram 9, kami melewati daerah Linneausstraat, daerah tempat saya kerja di Albert Heijn. Jalan yang selalu saya lalui dengan sepeda second hand saya untuk ke tempat kerja. Jalan dimana saya selalu harus ngebut untuk sampek tepat waktu di Albert Heijn. Perasaan saya jadi tambah hancur. Saya nggak akan pernah lagi naek sepeda, ngebut, or jatuh dari sepeda lagi.

Saya jadi sedih. Lalu saya memilih untuk menutup mata, menikmati matahari yang masih bersinar dan pura-pura tidur. Untuk menitikkan air mata, rasanya terlalu dini, masih 5 days to go. And in these days, saya harus mulai say goodbye to everything. Start from my freedom and Independency, I think.