Skip to main content

Situbondo, with love

Sungguh tak diduga karena bos begitu mempercayai Nie untuk melakukan kegiatan-kegiatan sosial. Beberapa minggu lalu, beliau menghampiri Nie dan berkata “Nie, Situbondomu banjir tuh! Ngga kamu kunjungi ta?

Weleh, sejak kapan Nie punya kota Situbondo?

Aniwe, busway, bos menyuruh Nie pergi ke Situbondo bersama sebuah yayasan yang sudah cukup akrab dengan perusahaan tempat Nie bekerja. Jujur, kali ini Nie agak malas berangkat. First, karena Nie seorang diri. Second, karena kondisi Nie sedang tidak fit! Yet, the show must go on! Nie berangkat!

Tanggal 19 Februari jam 5 pagi, Nie sudah berkumpul di markas. Semuanya berwajah cerah, walaupun hari masih gelap. Setelah makan pagi di markas, kami langsung bergegas pergi. Sekitar pukul 6 kami meninggalkan kota Surabaya. Setelah beberapa kali berhenti (pipis break) dan breakfast break, akhirnya kami sampai juga di Kabupaten Situbondo, tepat pukul 11.30.

Setiba kami di sana, kami langsung menuju ke sebuah gedung sekolah yang digabung dengan gedung pertemuan, gereja, dan rumah dinas. Di sana kami membantu para ibu untuk membungkus nasi bungkus. Wih, baru kali ini Nie ikut serta dalam pembungkusan nasi bungkus massal! Kesannya, puanas!!! Abisnya semua lauk pauk masih panas, dan harus dibungkus, ditambah dengan hawa yang panas, jadi puanaasss.

Sekilas info, Nie sebenernya agak males berangkat tuh karena Nie takut kalo semua relawan yang ikut adalah ibu-ibu atau oma-oma. Eh, ternyata, ketemu banyak teman-teman yang seumuran. Sama-sama gilanya pula!

Back to the topic, setelah membungkus-bungkus, kami segera bergegas ke lokasi pertama. Awalnya Nie berpikir kami akan memberi bantuan ke sebuah sekolah, eh ternyata salah! Sekolah ini untuk sementara waktu tidak dipakai, akibat bencana banjir. Memang keadaan sekolah ini cukup mengenaskan. Meja-meja dan kursi-kursi berserakan di halaman sekolah. Ratusan buku-buku dan atribut sekolah harus dijemur di tengah lapangan. Ya, di lokasi inilah kami mengadakan baksos pengobatan!

Selain di lokasi ini, kami juga ke dua lokasi lainnya. Berbeda dengan lokasi pertama, lokasi kedua dan ketiga ini letaknya jauuuuh dari kota. Jadi sangat mblusuk! Masyarakatnya pun juga kurang fasih berbahasa Indonesia. Tau mereka bicara bahasa apa? MADURA!!! Aujubileeee,… jawa krama aja Nie ngga ngerti, ini lagi, pake bahasa Madura. Buset!!!

Selama bakti sosial ini, Nie lebih banyak membantu di bagian administratif. Jadi, Nie mencatat-catat, trus kadang membantu angkat-angkat, atau ya apalah yang bisa dibantu. Tapi beneran, cuapeeeeek, karena kami melayani hampir 1000 warga. Dan, wah, capeknya itu bener-bener bikin kita pengen tidur dan ngga bangun lagi selama 1 minggu.


It was the most memorable activity, deh! Karena bakti sosial yang sebelum-sebelumnya tuh cuma ‘setor muka’ doang! Foto-foto, ikut-ikutan, dan pulang! Kali ini bener-bener kerja! Dan lokasi yang didatangi emang layak bantu. Bukan hanya membantu di daerah-daerah yang masyarakatnya pura-pura miskin.



Tepat sebelum maghrib kami berkemas kembali ke tempat kami membungkus-bungkus nasi. Di sinilah tempat semua barang bantuan dikumpulkan. Orang-orang yang bekerja di gedung ini, baik guru, pendeta, suster, ataupun staf relawan dan jemaat gereja, semuanya rajin mengadakan bakti sosial.

Lewat pukul 7 malam, kami meninggalkan kabupaten Situbondo. Berbeda dengan waktu berangkat, kali ini Nie ikut rombongan lain. Dan, only God knew how annoyed I was that time! Nie ngga bisa tidur karena orang yang nyetir dan teman yang duduk di sebelahnya just couldn’t stop talking! Serius!! Selama hampir 3 jam perjalanan, Nie mendengar semuaaa percakapan mereka! Dan they talked LOUD! Be-te!

Dan lebih parahnya lagi, Selasa malam itu, kami tidak bisa pulang ke Surabaya, karena warga Porong lagi asyik-asyiknya demo di tengah jalan. So, jalan menuju ke Surabaya ditutup rapet, peeeet!

*Kucrut!*

Akhirnya kami menginap di sebuah villa milik salah satu tante yang tergabung dalam yayasan sosial tersebut.

Alhasil, Nie jadi sakit! Bukan salah si Tante yang punya villa, bukan salah 2 bapak yang ngobrol keras-keras, dan bukan salah bos yang menyuruh Nie ikutan trip to Situbondo. Ya, namanya juga lagi ngga fit!

Dan akhirnya, Nie dapet banyak "oleh-oleh" dari perjalanan ini: batuk, pilek, dan demam. Tapi, yang lebih penting, Nie dapet banyak hikmah dan berkat juga.
"Tante, kapan kita baksos lagi?"

Comments

Popular posts from this blog

Cerita lucu tentang Bra!

Bra or orang-orang Indonesia lebih akrab dengan sebutan be-ha.

Kayaknya lucu deh ngobrolin tentang bra! Asal ngobrolinnya masih dalam batasan norma-norma dan tidak mengandung dirty joking a la American Pie or eXtra Large (American Pie versi Indonesia).

Punya ngga sih pengalaman lucu seputar bra?
Nie ada!
Waktu masih duduk di bangku SMP, Nie punya temen sekelas yang rese abis! Ngga tau dia dikasih makan apa ama bonyoknya tapi dia usiiiil banget! Kejadian yang paling Nie inget adalah si cowok ini, anggap aja namanya Budi, melakukan hal saru (porno) menurut pandangan anak SMP.

Hari itu hujan rintik-rintik (yaiks, kayak apa aja!). Heheheh,.. ralat! Hari itu Budi duduk tepat di belakang Nie. Budi lagi bangga akan penggaris panjangnya yang didapat dari ayah dan bunda (walah,.. opo seh!). Trus, di kala guru sedang menerangkan dengan seriusnya, tiba-tiba! Ctaaarrr!!!

Si Budi menggunakan penggaris panjangnya untuk menarik tali BH (waktu itu masih pake mini set) Nie dari belakang! Itu adalah kejad…

Korban Gagal Move On

Sudah lebih dari 1 bulan semenjak saya mengunggah tulisan saya lagi di Facebook dan blog, atas dukungan Ega. Dan sudah lebih dari 1 bulan juga saya absen nulis. Well, janji tinggallah janji.

Tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, right? Daripada kita off topic, mendingan saya ceritakan alasan saya tiba-tiba menghilang dr dunia socmed. Well, bukan menghilang, tp lay low. Tp ada temen yang sampek nyangka saya deactivate account gara-gara jarang eksis.

Sejak sebelum lebaran, saya diminta boss untuk bantuin mengecek budget marketing untuk tahun depan. Well, how hard can it be? Boss bilang saya disuruh ngecek semua angka match up dan itung2annya bener. Ok sip!

Ternyata job description 'membantu' itu sangat ambigu, sodara-sodara. Yang ada, saya ikut mengerjakan budget itu dan semua teori akuntansi yang pernah saya pelajari dalam hidup, harus dikeluarkan.

Sayangnya, saya hampir tidak pernah belajar akuntansi. Waktu SMA, saya selalu bolos atau bahasa kerennya dulu &…

New Chapter: Different Focus

Tahun 2017 adalah sebuah halaman baru dari perjalanan hidup saya. Saya menikah di tahun 2012, memiliki anak pertama di tahun 2014. Bukan, saya tidak sedang mengumumkan hadirnya anak ke-2 (apalagi suami kedua 😜) seperti yang dipikirkan banyak orang. Saya ingin menceritakan keputusan besar yang saya ambil akhir tahun lalu.
Tahun lalu, tepatnya di bulan Desember, saya memutuskan untuk resign dari jabatan saya sebagai Head of Marketing di sebuah perusahaan retail terkemuka di Indonesia dan mengalihkan fokus saya untuk lebih menjadi seorang Mama untuk anak saya. Keputusan ini memang cukup mengejutkan, bahkan bagi saya sendiri, tetapi langkah ini adalah suatu keputusan yang sudah lama harusnya saya ambil.
Saya adalah seorang wanita karir, heart and soul. Bekerja adalah bagian hidup saya yang sudah ditanamkan dari muda. Waktu saya masih duduk di sekolah dasar, di saat liburan sekolah, dimana banyak teman yang berlibur, saya sering 'berlibur' di perpustakaan atau kantor di tempat Mama …